Thursday, August 9, 2012

Penasaran USG 4D

Jadi ceritanya, gue punya temen kantor yang juga lagi hamil.. Rara namanya, kami bisa dibilang cukup dekat & sering membagi keluh kesah kantor maupun kehidupan pribadi. Nah suatu hari, dia dengan sifatnya yang most of the time ... Heboh ... cerita tentang pengalamannya USG 4 D di hari sebelumnya.. Awalnya ga minat, sama sekali, karena emang udah dari awal ga berencana sedikit pun mau ambil USG 4D yang sudah terkenal seantero jagat dengan mahalnya itu.. Dari informasi yang gue dapet sana sini, USG 4D paling murah jatoh di harga Rp. 800.000. Menurut gue itu Gila ! Uang segitu bisa untuk 2 kali cek up dokter beserta vitamin kehamilan, atau beli lemari & perlengkapan bayi, which I require the most. Lagipula, setelah konsultasi dengan Dr. Seno Adjie (My favorite obstetrician, yaiyalah wong cuma 1 :p) ga perlu lah itu macam 4 USG segala. Barang mewah katanya. *Salaman dok* dan sekedar untuk orang tua yang sudah sangat penasaran dengan bentuk & muka anaknya. Gue setuju banget ! Tunggu aja lah sampai saatnya tiba, biarkan rasa penasaran ini membunuhku.. *hayash kaya lagu* ;p

 Sampai pada pagi itu...

"Dhiestaaaa.. *dengan suara cemprengnya yang khas* gue baru USG 4D di dr. Bob Ihsan kemaren". Tanggepan gue cuma seadanya.. Lanjutlah dia cerita ini dan itu.. tetep gue ga tertarik. Sampai pada saat dia nyebutin harga sekali kedatangan, yang... sangat murah, cuma Rp. 160.000 saja, sudah termasuk USG 4D, konsultasi dokter & biaya administrasi.. Langsung lah naluri keibuan gue (baca : hemat, ngirit, merki) keluar.. Jeng Jeng, gantian si Rara yang gue berondong pertanyaan. 

Lanjutannya gue browsing di internet.. review kebanyakan orang bagus dan yes confirmed, it's CHEAP ! Cuma tempatnya agak spooky. Menurut yang gue baca, si dokter emang ga matok harga mahal untuk setiap treatment yang dikeluarkan di kliniknya, termasuk itu biaya kelahiran. Karena dia mengusung asas menolong sesama yang membutuhkan, Okelah gue pikir, hebat banget ada dokter yang ga komersil di jaman seperti ini.. Tapi si Rara sempet wanti-wanti kalo dateng ke sana harus pagi untuk dapet nomor antrian awal, dia dateng jam 11 siang, dan baru dapet giliran jam 10 malam. Wee kreji.  Singkat cerita, keesokan harinya gue mutusin buat cuss menyambangi si dokter. 

Gue pilih hari dan jam kantor buat dateng ke sana, karena lokasinya yang dekat dari Borobudur, yaitu di daerah Harmoni. Bayangin kalo gue sengaja mengkhususkan buat dateng dari rumah di Bekasi, maakkkk, tekor di waktu karena jauhnya yang ga ketulungan. 

Sampai lokasi klinik, yang gue liat deretan ruko dengan papan usang bertuliskan nama klinik si dokter (lupa namanya). Pas masuk ke dalam, pintu utama masih belum terbuka lebar, pertanda kliniknya masih tutup. Jam sudah menunjukkan pukul 07.55 padahal, 5 menit menuju jam buka klinik. Suasana masih sepi, ada perasaan sedikit takut karena tempatnya ga familiar & agak bronx. Masuk lagi ke dalam, langsung dihadapkan pada ruang pendaftaran, dengan 3 sofa usang serta deretan bangku plastik.. dan yang ga kalah penting.. Tiga orang laki-laki yang lagi tidur di sofa-sofa tersebut, lengkap dengan dengkurannya masing-masing. Takut sih, tapi sedikit aja, karena kayanya mereka lebih milih tidur, daripada mencelakai gue.. Pulesss banget. I wonder mereka adalah security klinik tersebut, tapi ternyata dugaan gue agak meleset, salah satu dari ketiga laki-laki itu adalah si Resepsionisnya. *Tepok Jidat*. 

Ngeliat udah ada tamu (yaitu gue) dia langsung cuci muka seadaanya, dan ga tau deh apa dia gosok gigi dulu atau enggak. Setelah dia siap seadaanya, dia mempersilahkan gue untuk melakukan pendaftaran. Gue dapet nomor antrian 1. Cuma berhubung si dokter baru akan dateng ke klinik jam 10 siang, gue mutusin buat balik dulu ke kantor.. *Cari muka dulu sama si bos* ahhahaa..

Kedatangan kedua kalinya, gue langsung disuruh naik ke lantai 2. Di situ gue udah ngeliat deretan ibu-ibu berperut buncit layaknya gue, yang juga lagi ngantri. Awalnya gue santai, karena udah dapet nomor antrian sebelumnya, dan cuma akan dilewati 2 nomor saja, kalau misalnya nomor gue udah terlewati. Tapi harapan tidak seindah kenyataan, si dokter ada keperluan, jadi dia menskip semua pasiennya dan dibiarkan mengantri. Oalah, okelah gue pikir, mau murah, ga usah pake banyak cingcong, gue duduk manis dengan sabar ^^... Di ruang tunggu di lantai 2 itu, terdapat tempat pendaftaran ulang serta pengukuran berat badan dan tensi darah pasien, hanya seuprit aja areanya, 4 deretan sofa panjang yang kurang begitu apik karena terdapat banyak sobekan, 1 ruang rawat dan ruang praktek dokter Bob. 

Kurang lebih 1 jam gue nunggu, dan sampailah giliran dipanggil. Perasaan penuh harap & penasaran memenuhi pikiran. Kesan pertama bertemu dengan si dokter, datar. Saking excitednya, gue masuk sambil menyapa "Selamat Siang" dengan nada yang sangat riang. Tapi respon yang gue dapet = zero ! Ga dibales dong sapaan gue, si dokter malah asik dengan hape-nya. Gue pikir oh mungkin dia lagi fokus sama pasien yang lebih butuh bantuan dia di luar sana. Ga banyak basa basi, gue disuruh rebahan dan diolesi gel khusus. 

Si dokter agak lama menelaah bagian dalam isi rahim gue di mesin USG, sembari menjelaskan usia kandungan, jenis kelamin anak yang confirm laki-laki ( Hai, Mas.. :* ), dan posisi bayi gue yang katanya sungsang ! I thought mine is just fine. Jujur, saat itu gue belom terlalu paham tentang posisi sungsang dan apa penyebabnya. Jadi reaksi gue langsung syok & sedikit panik, karena posisi sungsang bayi bisa nyebabin lahiran cesar. Si dokter nyaranin gue buat sering-sering melakukan posisi nungging. Lately I know, posisi bayi masih bisa berubah-ubah apalagi di usia kandungan yang belum terlalu tua.

Selebihnya, gue ga terlalu banyak tanya & cakap, karena sempet diketusin sama si dokter karena nanya anak gue sehat atau enggak waktu dia masih meriksa. Makkk, wajar deh seorang ibu begitu penasarannya sama kondisi anaknya. Gue ngebiarin aja si dokter yang pegang kendali & omong banyak. Gue nanggepin seadanya, termasuk waktu dia ngejelasin tentang tali pusar yang kelilit, menurutnya itu cuma alasan yang dibuat oleh dokter malas nan komersil yang mau-nya cuma cesar & cesar. Well, penjelasan ini ga gue minta dan anak gue ga sedang dalam kondisi seperti itu, pun gue udah baca di internet hasil pengalaman ibu-ibu hamil lainnya. Sama persis ! Jadi gue pikir, si dokter cuma ngomong layaknya setingan aja.

Dokter Bob agak lama meriksa rahim gue dengan USG-nya, dia lihat dengan jeli dan seksama. Awalnya dia print hasil USG versi 2D, bukan cuma 1, tapi 3 sekaligus. Setelah dirasa cukup, dia lanjut nyetak yang versi 4D, totalnya malah lebih banyak, ada 4 foto. Waah, gue kedapetan banyak sekali foto si anak.. *ibu girang* Hal ini yang ga akan bisa didapatkan kalo gue lagi kontrol ke carolus. They charge Rp. 50.000,- for 1 print out USG 2D. Sementara di sini, free alias sudah termasuk dalam paket konsultasi. Ahh, lumayanlah.. Tapi comparing to other USG 4D picture result, yang ini agak kurang jelas menunjukkan detail lekukan tubuh, organ-organ dan bentuk si bayi keseluruhan. Latter I'll share the picture, ada di rumah soale :)

Selesai dengan prosesi intip rahim, kami kembali ke meja si dokter. Dia sempat menanyakan apakah gue udah pernah suntik tetanus atau belum, langsung gue jawab belum, denger aja belum pernah. Segera setelahnya si dokter bilang kalo dokter kandungan gue yang sekarang (dokter Seno) sebenernya sedang menyiapkan gue untuk lahiran cesar. Lebih ke-nakutin & nge-judge sih. Tapi setelah baca review tentang si dokter di internet sebelumnya, He said it to most every bumils he met. Gue biarin dia ngoceh, sementara dalam pikiran gue, pengen segera ketemu dokter Seno dan mengkonfirmasi pernyataan dokter Bob tersebut.. bla bla bla, gue biarin dia ngomong panjang lebar, gue ga mau kebawa kepikiran, layaknya Rara yang nangis & kepikiran sampe berhari-hari setelah denger berita negatif dari dokter Bob tentang kandungannya. No ! I wont let you do the same to me ! No !

*Menurut dokter Seno, suntik tetanus itu diwajibkan bagi ibu hamil yang memeriksakan kandungannya ke bidan, karena hal itu adalah mandatory dari pemerintah. Juga jika ibu hamil memeriksakan diri ke klinik-klinik kecil atau di daerah, karena tingkat kebersihan yang kurang. Tetapi kalau di rumah sakit besar, menurut beliau tidak perlu*

Bener aja, seselesainya konsultasi, gue bayar di kasir dan ditawari untuk suntik tetanus, langsung geleng-geleng kepala dong ah dan cusss seketika. 

Meskipun pengalaman gue dengan USG 4D dan dokter Bob Ichsan berujung di buang-buang waktu, ongkos taxi serta ojek.. Tapi tetep ada yang bisa gue petik dari sini (mangga kali ah dipetik :p).. Karena USG 4D, gue jadi tau dan makin yakin kelamin anak gue laki-laki ( Hai Mas :* ), gue jadi semakin yakin bahwa pilihan dokter kandungan gue yang sekarang adalah tepat, ga suka nakut-nakutin dan bikin panik pasiennya, dan pastinya.. gue ga penasaran lagi sama USG 4D !!! Ahhh makan tuh iklan USG 4D jor-joran.. Kena deh guee.. heheh.. 


2 comments:

Mentari said...

bumiiill... suntik tetanus itu harusnya sih dilakuin saat menjelang pernikahan. emang katanya udah jadi mandatory, malah ada beberapa KUA yang minta surat keterangan dokter lho klo calon pengantin cewe udah suntik tetanus..

ini baca tulisan jij, malah eke baru tau kalau pas hamil baru suruh disuntik..

dhiestanatalia said...

Wah, kurang tau deh dung kalo yang urusannya sm KUA. Tapi banyak juga kok temen-temen eke yang udah nikah dan hamil belum suntik itu, jawabannya jg sama kaya dokter aku, no need to get the injection klo mau lahiran di rs besar.. hohoho..

Share it !